Kelebihan dan Kekurangan Bantal Bulu Angsa serta Cara Perawatannya

Bantal Bulu Angsa – Nyenyak dan mendapatkan mimipi yang indah, mungkin itulah harapan semua orang ketika tidur. Salah satu faktor untuk mendapatkan tidur yang nyenyak serta mimpi yang indah ialah kenyamanan saat tidur.Kenyamanan saat tidur dapat diwujudkan dari tempat tidur kemudian penataan cahaya hingga bantal yang akan dipakai juga menjadi salah satu faktor penting untuk mendapatkan tidur yang berkualitas.

Bantal adalah salah satu benda yang sangat dibutuhkan banyak orang ketika beristirahat dari aktifitas keseharian. Akan tetapi tidur terasa tidak nyaman ketika kita salah dalam memilih bantal. Bantal yang tidak nyaman digunakan nantinya malah akan menyebabkan sakit pada leher maupun punggung.

bantal bulu angsa

Seiring dengan perkembangan zaman, terdapat banyak sekali jenis-jenis bantal. Masing-masing isi dari bantal itu memiliki bahan dan jenis yang berbeda serta karakter dan efek yang berbeda juga. Ada orang yang nyaman dengan bantal kapuk. Ada juga orang yang kalau tidur harus dengan bantal berbahan busa, karena tidak bisa tidur jika tidak dengan bantal busa. Dan ada juga yang memakai bantal yang lagi ngetren akhir-akhir ini yaitu bantal bulu angsa. Semua sah-sah saja, mau menggunakan bahan apa saja. Semua kembali pada diri sendiri terkait dengan kenyamanan,

Namun yang kali ini akan kita bahas ialah bantal berbulu atau lebih tepatnya bantal berbulu angsa. Bantal berbulu angsa sudah lama digunakan. Terutama di daerah-daerah Eropa. Bangsa Eropa banyak menggunakan Bantal berbulu angsa. Karena bulu angsa sendiri terkenal dengan kehalusannya. Serta bantal bulu angsa ini dapat menghangatkan ketika cuaca dingin dan juga menyejukan saat cuaca panas.

Berikut kelebihan dan kekurangan dari Bantal Bulu Angsa

bantal bulu angsa

Kelebihan bantal Berbulu angsa

  • Memiliki bahan yang Sangat lembut. (semakin banyak isi bulu angsa semakin lembut)
  • Empuk saat digunakan
  • Memiliki karakter yang sama dengan bantal kapuk (empuk dan Keras)
  • Lebih Higienis dari bantal berbahan kapuk

Kekurangan bantal bulu angsa

  • Berasal dari bahan organik sehingga gampang berdebu
  • Tidak cocok untuk orang yang alergi dengan debu dan bulu
  • Harganya yang mahal. Bahakan bisa mencapai 3 sampai 6 kali lipat dari harga bantal biasa

Berikut ini ada beberapa tips untuk merawat bantal bulu angsa agar bisa awet dan tidak gampang rusak

bantal bulu angsa

  • Cucilah bantal bulu angsa satu atau dua minggu sekali dengan menggunakan mesin cuci ataupun dengan tangan. Gunakan air hangat yang sudah dicampur dengan menggunakan sabun cuci. Kemudian sebelum memulai proses pencucian, diamkan bantal bebrapa menit hingga bantal benar-benar terendam air secara keseluruhan. Untuk proses perendaman lebih cepat, bantal ditekan selama proses perendaman sehingga air pada bantal benar-benar meresap dan tidak mengapung.
  • Setelah itu setting mesin cuci dengan kecepatan ¬†sedang kira-kira lima belasa menit hingga dua pulu menit. Hindari pemakaian dengam kecepatan yang tinggi karena takutnya nanti bulu-bulu yang ada pada bantal akan patah ketika menggunakan kecepatan yang tinggi. Sehinga akan mempengaruhi tingkat kenyamanan dan keempikan dari bantal bulu angsa tersebut.
  • Kemudian langkah selanjutnya ialah keringkan bantal pada mesin cuci dengan temperatur yang sedang dengan waktu yang digunakan lima belas sampai dengan dua puluh menit agar bantal tidak terlalu mengering.
  • Setelah dikeringkan, langkah selanjutnya keluarkan bantal bulu angsa dari mesin cuci kemudian ditepuk-tepuk secukupnya saja, ini bertujuan untuk¬† mengembalikan bantal bulu angsa ke bentuk semula setelah melewati proses pencucian di dalam mesin cuci.
  • Lakukan proses pengeringan seperti tadi hingga bantal bulu angsa benar-benar kering sempurna.

Untuk proses yang diperlukan untuk perawatan bantal bulu angsa itu sendiri setidaknya membutuhkan waktu sekitar dua sampai tiga jam. Tergantung proses pengeringannya. Itu harus dilakukan dengan tetap memasukan dan mengeluarkan ke mesin pengering secara terus menerus hingga bantal benar-benar kering.

Untuk perawatan harian sendiri dapat dilakukan dengan menepuk-nepuk bantal. Ini bertujuan agar bulu yang ada didalam bantal tidak terlipat ataupun patah. Karena jika bulu patah dapat mengurangi kualitas dari bantal bulu angsa itu senndiri. Dan jangan lupa untuk menjemur bantal dibawah sinar terik matahari untuk mengurangi kelembapan pada bantal. Sebab bantal yang lembab dapat menjadukan bantal tersebut menjadi sarang bagi hewan-hewan kecil.

Itulah artikel mengenai Bantal bulu angsa beserta cara merawatnya. Semoga dapat memberikan manfaat.

 

Leave a Reply